Menguntit Senyummu

Ratu es. Itulah julukan yang disematkan kepadamu. Entah mengapa, meski begitu, hanya kamu yang bisa membuat hatiku hangat. Menatapmu, mengisi kekosongan bernama rindu. Menyelinapkan sebuah rasa, berbonus getar asmara.

Continue reading

Advertisements

Memberi Nyeri

memberi nyeri

Kepalan tanganku terasa panas. Di hadapanku, seorang wanita menahan napas. Aku tahu, emosinya sudah sangat memuncak saat ini. Wajahnya memerah, demi kata-kata pedas tak meluncur dari bibirnya yang berlapis lipstik cokelat.

“Doni, ini sudah ketujuh kalinya dalam semester ini, kamu menyakiti Lina. Apa masalahmu dengannya?” tanya Bu Yuli, wali kelasku. Lina tersedu-sedu memeluk Bu Yuli.

Continue reading

Kamu Malam Itu

kamu malam itu (1)

Suara wajan yang mendesis, mengiringi lamunanku. Sementara kedua bola mata ini memandangi sesosok tubuh gemulai yang berdiri di samping lampu taman.

Sekilas, rautnya mengingatkanku pada Prisia Nasution. Eksotis, manis, menyimpan daya magis. Rok pensil selutut dan kemeja yang lengannya digulung hingga siku. Berpadu dengan sepatu tertutup berhak sedang. Siapa yang tak tergoda melihat si jelita dengan rambut ikal sepunggungnya.
Continue reading

Sang Pemangsa

SANG PEMANGSA (1)

Belasan purnama sejak kita bersua
Entah ini fantasi atau obsesi
Benakku menguraimu
Menjadi seribu wajah fauna

Adakalanya kau adalah angsa putih
Bergerak anggun memukau dunia
Kecantikan dan percaya diri berpadu
Tak seorang berani meragu
Continue reading

Look a Like

lookalike (1)

“Bagaimana rambutku?” tanyanya dengan mata cokelat bulat yang berbinar.

“Cantik. Sangat cantik,” pujiku, membelai rambut ikal sebahu yang dicat semburat ungu tua dengan harum stroberi. Sang penata rambut langgananku mengedipkan mata. Kuselipkan dua lembar uang seratus ribu ke sela-sela jemarinya. Jemari yang telah berhasil menyulap dua belas wanita semenjana menjadi bidadari khayangan.
Continue reading